Belum 1 Tahun Sudah 3 Kali Banjir, Warga Yang Terdampak Banjir Mengharpkan Agar Sungai Kelekar Segera Mungkin Di Normalisasi


PRABUMULIH, SININEWS.COM -- Hujan yang mengguyur Kota Prabumulih dari selesai shalat subuh hingga memasuki waktu shalat dzuhur membuat Wilayah Kelurahan Majasari Tepatnya RT 06 RW 04 untuk ke 3 kalinya di hadiri banjir, Kamis (15/04)


"Yang ketigo kalinyo banjir, ini lumayan tinggi kurang labih 15 cm dalem rumah" ucap Arifin (61) warga Kelurahan Majasari yang terdampak Banjir.

Lanjutnya, ia juga menjelaskan bahwa kenaikan air tidak di ketahui dan bahan-bahan pangan untuk di masak di waktu berbuka seperti beras dan lainya ikut terendam.

"Pas banyu tu naek dak tau kami, dak pacak masak ntuk buko beras apo samo yang laen melok terendem pulo" ungkapnya

Lebih lanjut Arifin juga mengharpkan agar pemerintah lebih perhatian untuk warga yang sering terdampak banjir dan sungai kelekar itu segera di normalisasi.




"Yo harapannyo semoga pemerintah tu lebih memperhatike warga yang di deket sungai ini sebab belum setahun ini bae kito lah 3 kali keno banjir dan semoga kedepannyo sungai itu cepet di normalisasi" harap Arifin.

Menanggapi hal tersebut, Santari SE Lurah Kelurahan Majasari menjelaskan sudah ada pihak puskes bersama babinsa dan bhabinkamtibnas yang sudah turun kelapangan.

"Sudah ado pihak yang turun kelapangan dari puskes samo babinsa dan bhabinkamtibnas yang turun kelapangan tapi oleh tadi ado acara di Pemkot jadi dk biso melok" jelasnya saat di bincangi

Lurah Kelurahan Majasari ini juga menyampaikan bahwa sesegera mungkin untuk sungai tersebut di normalisasi agar tidak lagi terdampak banjir.

"Segera mungkin sungai kelekar itu kito perbaiki biar dak terdampak banjir lagi, olehnyokan Talut sungai ini sudah banyak yang terbis, jadi man ujan cak ini airnyo tu dak lancar ngalir tapi menyebabkan airnyo meluap dan menyebar kemano-mano" ucapnya.




Di sisi lain, Santari juga menghimbau agar orang tua lebih memperhatikan anak-anaknya untuk tidak bermain banjir-banjiran.

"Untuk orang tuanyo agar lebih memperhatike anak-anak biar jangan maen banjir-banjiran, sebab banyak bakteri-bakteri yang sangat bahayo untuk kesehatan kito, jadi kalo biso jangan sampe maen banjer-banjeran" pungkasnya. (aa/sn)


Share:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

SINI NEWS YOUTUBE CHANNEL

Facebook SINI News

Pengikut

Subscribers


Postingan Populer

Arsip Blog

Comments

Berita Utama

sitemap

Recent Posts