Kades Pangkul Prabumulih "Jual Anak" ke Walikota Ridho Yahya

 

Foto : Dok/ sininews.com : Muhamad Anhar di gendong Walikota Prabumulih usai prosesi adat "Jual Anak" di rumdin, selasa (20/7/21)

PRABUMULIH, SININEWS.COM – Ada yang unik di hari raya kurban tahun ini, pasalnya Walikota Prabumulih Ir.Ridho Yahya,MM mendapat  kunjungan dari Kepala Desa (Pangkul)  Jakaria Yadi, SH yang ingin “Menjual” putra ketiganya ke orang nomor satu di Kota Nanas itu.
 
Kunjungan Silatuhrahmi Kades Pangkul ke Rumah Dinas (Rumdin) Walikota Prabumulih menjadi sorotan yang hendak menjual “Muhammad Anhar Tanjung Alhabsy” yang merupakan anak ketiga Jakaria Yadi Kades Pangkul.
 
Hal tersebut bukanlah transaksi jual beli yang sesungguhnya, melainkan Adat Istiadat Desa Pangkul Kecamatan Cambai Kota Prabumulih yang mana jika anak mereka “Wajahnya Mirip” dengan salah satu dari orang tua si bayi maka akan dilakukan adat jual anak.
 
“Jual Anak” dalam istiadat tersebut juga bisa ditemui di beberapa daerah atau suku di Kota Prabumulih, diantaranya Suku Belide dan Suku Rambang yang mempercayai Kemiripan sang anak akan menjadi petaka jika tidak dilakukan Jual Anak.
 
“Jual Anak itu bukan kita menjual anak dengan sungguhan tapi kepercayaan adat kami agar kemiripan wajah anak dengan ayah tidak saling mengalahkan” jelas Jakaria ketika dihubungi wartawan.
 
Masih kata Kades, Peribahasa “Kalah atau Alahan” dipercaya oleh nenek moyang terdahulu nasib kurang baik atau dengan kata lain akan ada yang meninggal dunia diwaktu muda jika prosesi Jual Anak tidak dilakukan.
 
“itu kepercayaan nenek moyang dulu dan Tujuannya itu agar mendapat keberkahan seperti halnya Walikota Prabumulih Ridho Yahya” harap Kades
 
Sementara itu, Walikota Prabumulih Ridho Yahya mengungkapkan dalam video yang beredar mengaku mendapat kunjungan dihari Raya Idul Adha seorang anak berumur 7 bulan yang akan dijual kepadanya, adat istiadat yang tersebut menurutnya wajib dilestarikan dengan tujuan yang baik agar anak yang dijual memiliki sifat atau karakter seperti pembelinya yakni Walikota Prabumulih.
 
“Saya mendapat kunjungan dari Muhamad Anhar anak berusia 7 bulan untuk , ini adat istiadat dari Desa Pangkul yang bertujuan agar nantinya sifat si anak mirip Walikota Prabumulih” jelasnya.
Dan juga nasibnya bisa menjadi walikota Prabumulih kedepannya, lanjut Ridho sambil memberikan uang Rp.100 ribu ke orang tuanya.

 (tau/sn)

 

Share:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

SINI NEWS YOUTUBE CHANNEL

Facebook SINI News

Pengikut

Subscribers


Postingan Populer

Arsip Blog

Comments

Berita Utama

sitemap

Recent Posts