41.150 Hektar Lahan Terbakar?, MHP Siaga Api


MUARA ENIM,---Kepala Dinas Kehutanan Sumsel, Pandji Tjahjanto S Hut Msi, meminta seluruh perusahaan Hutan Tanaman Industri (HTI) dan perkebunan yang ada di Sumsel untuk melakukan pencegahan kebakaran hutan dan lahan memasuki musim kemarau tahun 2019 ini. Soalnya pada tahun 2018 lalu masih terjadi kebakaran hutan kebun dan lahan seluas 41.150 hektar di Sumatera Selatan.

               Penegasan itu disampaikannya saat memimpin apel siaga api  pengendalian kebakaran hutan dan lahan yang dilaksanakan manajemen perusahaan HTI PT Musi Hutan Persada (MHP),  berlangsung di blok Sodong Desa Subanjeriji, Kecamatan Rambang Dangku, Muara Enim, Rabu (24/4).

             Acara yang setiap memasuki musim kemarau dilaksanakan PT MHP ini, dihadiri Direktur Utama PT MHP, Takuya Kuwahara, Direktur Perlindunan Hutan dan Sosial, M Aminullah, Direktur Produksi, Kawakami, Direktur Human Risort, Bambang Hendro Tjahyoko.

              Acara itu dihadiri juga Kabag Ops Polres Muara Enim, Kompol Irwan Andeta, Dandim 0404 Muara Enim, Kepala Dinas Kebakaran Muara Enim, Yulius serta sejumlah pejabat lainnya.

           Menurutnya, apel siaga pengendalian  kebakaran hutan dan lahan yang dilaksanakan manajemen PT MHP, sebagai bentuk komitmen PT MHP untuk mencegah terjadinya kebakaran hutan dan lahan memasuki musim kemarau sesuai penjelasan BMKG diperkirakan pada bulan Juni mendatang. 

         Dijelaskannya, upaya pengendalian kebakaran hutan dan lahan  di Sumsel semakin ditingkatkan oleh semua pihak melalui berbagai strategi dan pendekatan yang lebih efektif.

            “Kita ketahui bahwa Sumsel termasuk salah satu provinsi di Indonesia kerawanan kebakaran hutan, kebun dan lahan tinggi. Hal itu dapat dilihat  bencana kebakaran hutan  dan lahan beserta  asapnya  yang besar  di tahun 2015 tercatat mencapai 736,563 hektar,” jelasnya.

           Namun lanjutnya, pada tahun berikutnya yakni tahun 2016 kebakaran hutan, kebun dan lahan mulai menurun  hanya 978 hektar,  tahun 2017  seluas 9.285 hektar dan tahun 2018 menjadi  41.150 hektar. Berarti terjadi penurunan siknifikan.

            Begitu juga terhadap jumlah titik panas (hostpot)  juga terjadi penurunan dari 27.043 titik di tahun 2015 menjadi 1.214 titik di tahun 2017 dan tahun 2018 berjumlah 2.840 titik.

            Menurutnya,  terjadinya kebakaran hutan dan lahan di Sumsel masih menjadi tinggi dengan adanya gambut yang cukup luas mencapai 1,41 juta hektar atau sekitar seper lima dari luas wilayah Sumsel tersebar di wilayah OKI hingga perbatasan Muba dan Jambi, Muara Enim, OI, Banyuasin dan Rawas Utara.

             “Hingga pertengahan April  tahun 2019 sudah mulai terdeteksi  adanya hostpot berjumlah 46 titik,” jelasnya.

             Sementara itu, kepada media, dia mengatakan, bahwa PT MHP memang yang selama ini sangat peduli melakukan penvegahan kebakaran hutan lewat  apel siaga. “MHP Yang pertama melakukan apel siaga pencegahan kebakaran hutan untuk perusahaan kehutanan, perusahaan perkebunan yang lain segera melakukan tapi belum terjadwal, seperti  Kabupaten Banyuasin juga siaga, ini untuk kesiapan kita melakukan pencegahan,” jelasnya.

             Menurutnya, target zero asap merupakan target  semua, agar tidak terjadi kebakaran hutan dan asap. Dia mengaku penyebab kebakaran hampir 95 persen akibat ulah manusia. Untuk itu intinya pencegahan lebih baik dari pemadaman, karena  biayanya lebih muarah. Untuk itu dia mengajak semua lapisan masyarakat  mencegah kebakaran hutan.

             Dia juga meminta perusahaan perkebunan dalam melakukan pencegahan kebakaran hutan agar memenuhi standar yang ditentukan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLH).

             Ketika ditanya apa sanksinya bagi perusahaan yang tidak melakukan kesiapan kebakaran hutan?. Dijawabnya  bahwa Pemprov Sumsel sudah punya audit dan  setiap tahunnya dinilai. Sehingga bagi perusahaan yang mempunyai nilai jelek tentunya akan ada sanksinya.

              Sementara itu, Direktur Utama PT MHP, Takuya Kuwahara, Direktur Perlindunan Hutan dan Sosial, M Aminullah, menjelaskan montipasi pencegahan kebakaran hutan yang dilakukan perusahaan untuk melindungi aset hutan milik perusahaan yang sudah bagus. Pencegahan itu dilakukan bersama masyarakat sekitar. “Kita bersama masyarakat dan aparat kepolisian, Pemda untuk melakukan pencegahan kebakaran hutan  menjaga aset yang sudah ada ini,” jelasnya.

              Menurutnya, PT MHP, setiap tahunnya punya agenda dari bulan Maret sampai Oktober melakukan siaga api mencegah kebakaran hutan dan lahan. Dia juga  menghimbau masyakarat untuk menjaga kebakaran hutan. Dalam menjaga mencegah kebakaran hutan, pihaknya mengrekrut masyarakat sekitar untuk menjaga kebakaran hutan secara bersama sama.(sn)
Share:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

SINI NEWS YOUTUBE CHANNEL

Facebook SINI News

Pengikut

Subscribers

Postingan Populer

Arsip Blog

Comments

Berita Utama

sitemap

Recent Posts