Prabumulih Masuk Zona Merah Covid-19, Tenaga Medis Mulai Kekurangan APD

Foto : Istimewa / dr.Happy Tedjo Sumali Kepala Dinas Kesehatan Kota Prabumulih, Sumsel. senin (30/3/20)
PRABUMULIH, SININEWS.COM – Merebaknya virus pandemik Corona (Covid-19) di wilayah Sumatera Selatan (Sumsel) menjadikan Kota Prabumulih masuk dalam Zona Merah setelah Kota Palembang karena sebelumnya Pasien Dalam Pantauan (PDP) yang positif terinveksi virus corona beberapa waktu lalu meninggal dunia, senin (30/3/20)

Hal tersebut dikatakan langsung Kepala Dinas Kesehatan Kota Prabumulih dr. Happy Tedjo Sumali saat dikonfirmasi oleh tim sininews.com melalui sambungan telepon usai menggelar konferensi pers di lantai satu gedung Pemerintah Kota Prabumulih bersama Gugus Depan Penanggulangan Corona Covid-19. 

Saat ini Prabumulih masuk dalam zona merah berdasarkan pernyataan oleh juru Bicara (Jubir) Gugus Tugas Covid-19 pusat tertanggal 28 Maret 2020 yang juga dinyatakan oleh Jubir Provinsi Sumatera Selatan 

“Berdasarkan data dari pusat kita sudah masuk zona merah karena satu pasien PDP terkonfirmasi positif Covid-19, tapi disitus resmi 
diwarna Kuning, aku juga gak ngerti” jelasnya 

Berdasarkan data yang diketahuinya Prabumulih sudah masuk zona merah, dengan begitu masyarakat diharapkan untuk mentaati peraturan Pemerintah dengan mengisolasi diri dirumah, menerapkan gaya hidup sahat dan membersihkan diri dengan Hand Sanitizer atau sabun setiap hari. 

"masyarakat harus taati peraturan pemerintah jangan terlalu banyak aktifitas yang tidak penting” sambungnya. 

Disinggung mengenai kesiapan tenaga medis dalam melakukan pelayanan terhadap kasus Virus Corona yang mulai merebak di Kota Prabumulih dr.Tedjo sapaan akrabnya itu mengatakan saat ini Pemerintah telah melakukan proses pengadaan Alat Pelindung Diri (APD) namun hingga saat ini belum sepenuhnya sampai ke Dinkes Prabumulih. 

Menurutnya saat ini tenaga medis di daerah yang tertular covid-19 sangat membutuhkan APD untuk keamanan dalam pelayanan pasien. 

"kita baru terima Masker dan Thermo Guns dari Jakarta” 

Sementara itu, Dewi Yuliani, SST.M.Si Kepala Puskesmas Tanjung Rambang Kecamatan Rambang Kapak Tengah Kota Prabumulih mengatakan petugas medis sangat membutuhkan APD saat melakukan pengecekan dan pengobatan dipuskesmas 

Saat ini Puskesmas mengemban tugas berat dari Dinas Kesehatan untuk melakukan pemantauan terhadap orang-orang yang dicurigai yang memasuki wilayah Kota Prabumulih dengan demikian petugas yang merupakan garda terdepan wajib menyiapkan APD yang lengkap 

“sebelumnya kita sudah ada bantuan dari Dinas Kesehatan Prabumulih namun karena kebutuhannya sangat banyak kita berinisiatif meminta bantuan kepada para dermawan yang ingin membantu” ucap Dewi saat dibincangi melalui sambungan telepon 

Diketahui penggalangan donasi Alat Pelindung Diri (APD) kemasyarakat telah direstui oleh Kepala Dinas Kesehatan Prabumulih karena kesediaan logistik yang saat ini kurang sedangkan penggunaan APD untuk penangan Covid-19 ini semakin meluas 

“Allhamdulillah sudah ada bantuan dari organisasi dan para dermawan berbentuk barang bukan uang” terangnya 

Sejauh ini dari pantauan media sininews.com ada empat Puskesmas di Kota Prabumulih yang membutuhkan bantuan APD dengan melalukan penggalan donasi atau untuk alat pelindung diri bagi petugas medis diantaranya Puskesmas Tanjung Rambang, Puskesmas Tanjung Raman, Puskesmas Pasar dan Puskesmas Prabumulih Barat (tau/sn)  
Share:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

SINI NEWS YOUTUBE CHANNEL

Facebook SINI News

Pengikut

Subscribers

Postingan Populer

Arsip Blog

Comments

Berita Utama

sitemap

Recent Posts