Anggota DJSN RI Meminta PemKab PALI, Membayar 14.000 an PBI JKN-KIS Yang Non Aktif, Agar Warga Mendapatkan Akses Layanan Kesehatan






oleh :Tim Media MPPDT 

                                                                                                                                                                                        Perlindungan kesehatan oleh negara dalam bentuk program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN-KIS) yang dilaksanakan oleh BPJS Kesehatan adalah hak dasar setiap warga negara tanpa terkecuali, yang wajib dilaksanakan oleh Pemerintah dengan mekanisme asuransi kesehatan sosial yang bersifat wajib (mandatory),  merupakan pelaksanaan dari mandat negara dalam UU No.40 Tahun 2004 Tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN), dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhan dasar kesehatan masyarakat yang layak yang diberikan kepada setiap warga negara, terhadap orang miskin dan tidak mampu iuran JKN diberikan dalam bentuk penerima bantuan iuran (PBI) oleh Pemerintah amanat sila ke lima Pancasila dan konstitusi negara UUD 1945  pasal 28H ayat (2) yaitu Negara mengembangkan Sistem Jaminan Sosial bagi seluruh rakyat dan memberdayakan masyarakat yang lemah dan tidak mampu sesuai dengan martabat kemanusiaan.                             Sehubungan dengan hal tersebut sejak tahun 2021 sebanyak 14.000 an jiwa penduduk PALI sebagai PBI JKN yang dibayarkan oleh Pemkab PALI melalui APBD kabupaten PALI tidak dibayarkan lagi sehingga warga tersebut tidak mendapatkan akses layanan kesehatan dalam program JKN-KIS di BPJS Kesehatan yang sangat dibutuhkan masyarakat. 


Sebagaimana kita pahami bersama bahwa mayoritas penduduk PALI mata pencaharian sebagai buruh tani karet yang terkena imbas krisis global yang menimbulkan harga karet anjlok sangat rendah (diluar harga kebiasaan yang normal), diperparah lagi adanya pandemi Covid-19 hal ini menambah beban penderitaan warga semakin berat. 

                                                                                                       Bagaimana peran PemKab PALI untuk perlindungan semua warga nya dalam JKN-KIS agar tercapai perlindungan kesehatan semesta (universal health cocveradge) yaitu bahwa JKN-KIS adalah salah satu program  strategis prioritas nasional sesuai UU No 23  tahu 2014 tentang PemDa, maka PemKab PALI sebagai pemerintah daerah wajib memberikan perlindungan kepada semua warganya dalam program JKN-KIS sebagai komitmen atas amanah yang diembannya dalam pelaksanaan program staregis nasional tersebut.  

                                                                                                                     Menurut Subiyanto,S.Sos.,SH.,MKn anggota DJSN RI untur pekerja (sebagai lembaga ad-hoc yang bertanggungjawab kepada Presiden RI) dan juga ketua umum MPPDT (Masyarakat Peduli Pembangunan Desa Tempirai), dia menyampaikan sangat prihatin atas kebijakan Pemkab PALI tidak meneruskan perlindungan 14000 orang warganya dalam program JKN-KIS yang telah menambah beban penderitaan warga PALI, hal ini tidak patut dilakukan karena kita meyakini PemKab PALI bukan tidak mampu membayar iuran Rp 42.000/orang perbulan X 14000 orang X12 bulan = Rp 7,1 M, hal ini hanya soal komitmen keberpihakan atas hak kesehatan sebagai hak dasar warganya yang fdipertanyakan ???                                                                     Masyarakat di PALI melihat banyak proyek dari APBD PALI dengan pagu anggaran diatas anggaran iuran PBI JKN-KIS, yang tidak menyentuk hak dasar warga seperti proyek normalisasi sungai yang sudah menimbulkan keresahan bagi warga masyarakat karena diduga menimbulkan kerusakan lingkungan dan menguntungkan hanya segelintir orang kelompok tertentu yang merugikan masyarakat secara umum terutama 14000 orang warga tidak mendapatkan layanan JKN-KIS.  

                                                                                                                                                                                     Sehubungan dengan hal tersebut jika Pemkab PALI  (Bupati dan DPRD) berkomitmen taat kepada sila ke V Pancasila, UUD 1945 dan peraturan perundang-undangan yang berlaku tidak ada alasan agar segera membayar iuran PBI JKN-KIS bagi 14000 an orang warga yang sekarang statusnya non aktif, agar warga masyarakat segera mendapatkan layanan kesehatan yang sangat mereka butuhkan untuk meringankan beban penderitaan warga masyarakat Kabupaten PALI.

Share:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

SINI NEWS YOUTUBE CHANNEL

Facebook SINI News

Pengikut

Subscribers


Postingan Populer

Arsip Blog

Comments

Berita Utama

sitemap

Recent Posts